Bakti HMI Untuk Indonesia : Refleksi 77 Tahun HMI

Avatar photo

- Jurnalis

Senin, 5 Februari 2024 - 22:10 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

BERANDALAPPUNG.COM – Menjadi tua itu pasti. Menjadi dewasa itu pilihan. Ketika kamu memilih organisasi HMI, berarti kamu dan seluruh kader harus berjuang memberikan yang terbaik untuk organisasi. Semakin kita lama dibesarkan di HMI maka semakin paham kita betapa banyaknya pengalaman yang bisa diambil untuk pengembangan hidup. 

 

Tepat pada 05 Februari 2024, Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) memperingati hari kelahiran atau Milad yang ke-77 tahun.   Di momentum Milad ini, HMI se Indonesia merefleksikan HMI yang begitu gemilang dengan berbagai ekspresi sebagai ikhtiar untuk terus merawat dan memperteguh khittah perjuangan HMI.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

 

Milad penuh dengan cerita HMI masa lalu yang ikut serta dalam memperjuangkan, mempertahankan, serta mengisi kemerdekaan. Di usia yang ke 77 tahun ini jika HMI ibarat manusia, barangkali rongga, tulang, daging serta daya tahan tubuh tidak lagi begitu kuat.

 

Tetapi HMI yang berfungsi sebagai organisasi kader (AD HMI Pasal 8), bertambahnya usia justru semakin berdaya untuk melahirkan generasi-generasi berkualitas yang memiliki komitmen keislaman dan keindonesiaan yang kuat.

 

“Bukan Tujuan Kita untuk Menjadi yang Terbaik, Tetapi Menjadi yang Berguna.”  Kutipan ini ingin mengajak kita untuk tidak hanya terobsesi menjadi yang terbaik di segala hal, tetapi lebih mengutamakan untuk menjadi orang yang bermanfaat bagi orang lain dan masyarakat sekitar.

 

Hal ini sejalan dengan tujuan HMI sebagai wadah pengembangan mahasiswa Islam yang memiliki kepekaan sosial dan kemampuan untuk memberikan solusi bagi permasalahan yang ada di tengah masyarakat.

 

Tantangan demi tantangan yang mampu dilalui generasi HMI terdahulu tentu berbeda dengan tantangan HMI hari ini. Namun demikian, sesungguhnya substansinya sama saja, yakni bagaimana mengimplementasikan secara sinergi antara nilai-nilai Keislaman yang merupakan fundamen dari setiap aksi dan gerakan dengan gerak langkah pembangunan Negara Republik Indonesia yang merupakan “bentuk” atau “surah” dari kalimatun tayyibah ummat Islam di tanah air.

Baca Juga :  Tidak Diragukan, Bunda Eva Layak Dua Periode

 

Telah banyak “Kitab” tertulis yang dihasilkan dalam berbagai tema pembicaraan, dalam berbagi sudut tata kehidupan kebangsaan yang dihasilkan. Namun demikian belum banyak “Kitab” yang Nyata, berupa tokoh yang menjadi teladan kehidupan yang memperoleh pengakuan secara nasional.

 

Nama-nama seperti Prof. Lapran Pane, Ahmad Wahib, Dahlan Ranuwihardjo, Ismail Hasan Metarium, Deliar Noor, Sulastomo, Nurcholish Madjid, Marie Muhammad, Ahmad Tirto Sudiro, Malik Fajar, Ahmad Syafii Maarif, Azyumardi Azra (dan sejumlah tokoh lainnya) antara lain yang dapat disebut sebagai “Kitab yang nyata” yang telah dihasilkan oleh HMI.

 

Tokoh-tokoh ini tidak hanya meninggalkan sejumlah karya-karya yang bermanfaat bagi umat bangsa dan negara, namun juga dapat menjadi tauladan kehidupan bagi generasi milenial HMI. Para pengurus HMI yang masih aktif, dapat mengangkat kisah perjuangan mereka untuk dipelajari dan di teladani oleh generasi HMI yang masih aktif saat ini.

 

Tantangan keummatan dan ke-Indonesiaan masa kini dan di masa mendatang, dari sisi bentuk-bentuknya sudah tentu terus akan mengalami perubahan-perubahan. Namun substasinya tetap sama yakni bagaimana mempertahankan nilai-nilai tauhid Islam, menjaga mata air perkaderan HMI.

 

Agar tetap berada dalam bingkai syariat Islam, dan tidak keluar dari bingkai tersebut, dan oleh karena itu nilai-nilai seperti kejujuran, objektifitas, kesungguhan atau (jihad), dalam menegakkan amar ma’ruf nahi mungkar, bersikap siddiq, tabligh, amanah, dan fathonah senantiasa relevan untuk dipertahankan dalam perkaderan HMI.

Baca Juga :  Ada apa Dengan Himpunan Mahasiswa Islam Hari Ini?

 

Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) memainkan peran vital dalam pembangunan Indonesia. Berdiri sejak 1947, HMI, sebagai organisasi mahasiswa Islam tertua, telah memberikan kontribusi signifikan, termasuk: Pendidikan dan Intelektualisme: HMI berperan sebagai gudang intelektual, mencetak para pemimpin dan intelektual bangsa.

 

Revolusi Mental: Mendukung Gerakan Nasional Revolusi Mental, HMI turut berkontribusi pada arah kebijakan pembangunan nasional , Sinergi Lokal: HMI Sinjai bersinergi dengan Pemkab, PemKot. Pemprov dan pemerintahan pusat dalam pembangunan serta kontribusi positif di daerah.

 

HMI (Himpunan Mahasiswa Islam) memiliki sejarah panjang dalam memberikan kontribusi terhadap perkembangan Indonesia. Berdiri selama 77 tahun, organisasi ini menunjukkan komitmennya terhadap pembangunan bangsa.


HMI telah menjalani perjalanan yang mencakup berbagai aspek: Terobosan Sosial: HMI mengambil peran sebagai gerakan sosial yang mengawal Demokrasi Indonesia, menunjukkan inovasi dan perubahan, Idealisme dan Kajian: Meskipun mendapat kritik, HMI tetap menjunjung tinggi idealisme, kajian, diskusi, dan bakti sosial.

 

Penerimaan Kritik: HMI bukanlah organisasi anti-kritik, bahkan terbuka untuk dikritisi, menunjukkan sikap progresif, Kontribusi Kader: HMI telah menyumbang banyak kader untuk menjadi tokoh di berbagai sektor, menandai peran pentingnya dalam perkembangan bangsa.


Selamat Milad ke-77 tahun HMI, jangan pernah berhenti berkarya dan bersinergi dengan berbagai kekuatan bangsa lainnya, hingga masa depan Indonesia yang lebih baik menjadi nyata. semoga selalu berjaya di bumi pertiwi Nusantara dengan baktimu yang  penuh makna.

 

Oleh: Tohir Bahnan Al-Fatih
Ketua PTKP HmI Cabang Bandar Lampung

 

 

 

Berita Terkait

Hancur Berkeping Palu Hakim di Hadapan Politik
Cerita Seorang Murid Tentang Mursidnya
Strategi ‘Prabowo Efek’ Jelang Pilgub Lampung 2024
Hari Kartini, Perempuan Masa Kini Tonggak Peradaban Bumi Pertiwi
Mengukir Sejarah, Bunda Eva Turunkan Angka Kemiskinan
Mengawal Pilkada Serentak di Lampung Tahun 2024
Tidak Diragukan, Bunda Eva Layak Dua Periode
Mengubah atau Mengikhlaskan
Berita ini 84 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 31 Mei 2024 - 20:30 WIB

Hancur Berkeping Palu Hakim di Hadapan Politik

Minggu, 12 Mei 2024 - 20:47 WIB

Cerita Seorang Murid Tentang Mursidnya

Minggu, 12 Mei 2024 - 11:10 WIB

Strategi ‘Prabowo Efek’ Jelang Pilgub Lampung 2024

Minggu, 21 April 2024 - 08:35 WIB

Hari Kartini, Perempuan Masa Kini Tonggak Peradaban Bumi Pertiwi

Sabtu, 20 April 2024 - 20:53 WIB

Mengukir Sejarah, Bunda Eva Turunkan Angka Kemiskinan

Jumat, 12 April 2024 - 20:43 WIB

Mengawal Pilkada Serentak di Lampung Tahun 2024

Minggu, 7 April 2024 - 15:58 WIB

Tidak Diragukan, Bunda Eva Layak Dua Periode

Senin, 5 Februari 2024 - 22:10 WIB

Bakti HMI Untuk Indonesia : Refleksi 77 Tahun HMI

Berita Terbaru

Nasional

Bawaslu Lampung Fokus Pengawasan Politik Uang di Pilkada 2024

Jumat, 21 Jun 2024 - 17:48 WIB

Tangkap Layar YouTube Kemendagri.

Nasional

Resmi, Samsudin di Lantik Menjadi PJ Gubernur Lampung

Rabu, 19 Jun 2024 - 11:51 WIB