Rosim Nyerupa Sarankan Gubernur Minta Maaf Dengan Masyarakat Lampung

Avatar photo

- Jurnalis

Rabu, 19 April 2023 - 13:28 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

BERANDALAMPPUNG – Koordinator Serikat Mahasiswa dan Serikat Pemuda Lampung (Simpul), Rosim Nyerupa angkat bicara melihat fenomena yang terjadi di Lampung

Diketahui belakangan ini semakin ramai masyarakat Lampung berbondong-bondong sampaikan keluh kesahnya di Sosial Media apalagi terkait Insfratruktur jalan rusak parah yang jadi tanggung jawab Pemerintah Provinsi.

Viralnya Lampung di Sosial Media sampai direspon oleh Kemeterian PUPR menanggapi postingan jalan rusak di Rawajitu yang dikira jalan nasional oleh masyarakat namun ternyata jalan daerah yang jadi tanggung jawab Pemerintah Provinsi juga, Begitu viral sebelumnya jalan di Rumbia dan beberapa ruas jalan lainnya yang juga jadi sorotan publik viral hingga mewarnai media nasional.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Ditambah respon salah satu pemuda asal Lampung yang sedang mengenyam pendidikan di Australia dengan kontennya di Tiktok yang mengangkat judul Penyebab Lampung Gak Maju-maju kemudian viral.

Melihat hal itu aktivis asal Lampung, Rosim Nyerupa angkat bicara.

Ia menyampaikan keluh kesah masyarakat langsung diwakili Bima yudho yang tengah menjadi sorotan hingga nasional.

“Sebagai masyarakat Lampung kita perlu mengambil pesan besar dibalik kritik Bima Yudho yang dirasakan bersama bukan justru menyoal soal diksi kata Dajjal yang digunakan justru patut mengapresiasi upaya Bima telah mewakili keluh kesah masyarakat Lampung yang menginginkan pemerataan pembangunan dan kesejahteraan,” kata Rosim Nyerupa, Rabu (19/4/2023).

Penggunaan diksi kata Dajjal lanjut Rosim hanyalah sebuah simbolisasi ekspresi kekecewaan terhadap suatu situasi dan kondisi.

“Jadi bukan diksi kata dajjal tapi pesan pembangunan insfrastruktur dan suprastrukturnya. Begitu juga dengan berbagai aksi konten kreator Lampung seperti Abang Taun CS, Bukan soal mandi lumpurnya tapi jalan yang rusak parah dan aksi masyarakat dimasing-masing daerah lainnya,” tutur Rosim.

Baca Juga :  Safari Ramadan Gubernur Lampung Arinal Djunaidi di Kabupaten Pringsewu

Melihat itu, sebagai pemuda sekaligus Ketua muli mekhanai Lampung Rosim prihatin melihat respon dari pemerintah daerah.

“Saya turut prihatin dengan pernyataan Chusnunia Chalim selaku Wakil Gubernur Lampung dalam menanggapi video viral Bimo Yudho tersebut. Sebagai pemimpin, Wakil Gubernur justru seolah-olah mencari pembenaran dengan mengkambinghitamkan situasi pandemi Covid-19 dan keterbatasan anggaran yang jadi alasan klasik,” ungkapnya.

“Seharusnya kejadian ini tidak dijadikan ajang untuk mengcounter keluhan masyarakat dengan bahasa pembenaran semua, apalagi sampai memblokir akun Instagram dan mematikan kolom komentar seperti Akun Instagram Gubernur Arinal yang terkesan anti kritik ditengah ramainya masyarakat berkeluh kesah, Bukankah teriaknya masyarakat itu karena ada yang tidak beres terhadap daerah dan pemimpinnya. Namun demikian, Kita sadar dan memaklumi betul posisi Buk Nunik selaku Wakil Gubernur juga pasti kena dampak citra baik dari berbagai kritikan masyarakat yang muncul terhadap Gubernur Arinal,” sambung Rosim menganalisa.

Tak hanya itu Rosim menilai, suatu hal yang lumrah terjadi, Fenomena masyarakat ramai-ramai gunakan sosial media sebagai tempat untuk menyalurkan fikiran dalam menyampaikan keluh kesahnya apalagi persoalan pembangunan tentu akan sangat membantu dalam percepatan pembangunan itu sendiri.

“Selain menunjukkan adanya tingkat partisipasi masyarakat yang tinggi juga pemerintah akan sangat terbantukan.

“Jika dicermati, Beragam peristiwa yang dilakukan oleh masyarakat Lampung belakangan ini sudah barang tentu menunjukkan adanya sebuah perlawanan yang dilakukan oleh masyarakat terhadap Pemimpinnya,” beber Rosim Nyerupa.

Rosim melanjutkan perlawanan sebagai bentuk tindakan kekesalan dan kemarahan yang klimaks tak terbendung berangkat dari berbagai problemtika yang dialami masyarakat salah satunya adalah persoalan infrastruktur jalan.

“Mereka mempertanyakan Lampung Berjaya dimananya ditengah Pemerintah Provinsi Lampung yang banyak megekspos piagam dan penghargaan sebagai bukti prestasi atas kinerja pemerintah, Sementara itu semua berbanding terbalik dengan kondisi yang tengah viral hari ini,” ungkapnya lagi.

Baca Juga :  Warga Metro Senang, Cagar Budaya Terus Dilestarikan

“Upaya masyarakat Lampung menyampaikan keluh kesahnya melalui ruang publik seperti media sosial, Akan jadi tamparan keras bagi Pemerintah Provinsi Lampung yang kerab posting prestasi soal capaian kerja, baik itu soal kemiskinan, pertumbuhan ekonomi, pembangunan dan lainnya.

“Maka tidak heran jika banyak pihak menilai Gubernur Arinal dinilai telah gagal mewujudkan Lampung Berjaya yang digadang-gadangnya selama menjabat.

“Fenomena tersebut berdampak terhadap trust publik dengan pemimpinnya menurun drastis. Tentu akan memperburuk postur Gubernur Lampung di mata publik karena semakin terlihat terkesan dan terbuka jelas ketidakmampuan Gubernur Arinal memimpin Lampung menjadi lebih baik dengan janji yang sudah diikat sumpah jabatan 45 bulan yang lalu,” kata Rosim.

“Benar kata pepatah orang-orang zaman dahulu, ‘Jangan lihat diawal, Lihat saja sama dengannya, Diakhir maksudnya’ Baru bisa dilihat berhasil atau tidak.” Tuturnya.

Arinal Djunaidi bersama Chusnunia Calim dilantik Presiden Jokowi sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur Lampung pada tahun 2019 lalu, Mereka mengusung program Lampung Berjaya yang terdapat 33 butir janji kerja yang harus dituntaskan selama menjabat.

“Namun, Mimpi Lampung Berjaya tersebut nampaknya akan kandas pasalnya 33 janji kerja belum semua terealisasi termasuk persoalan infrastruktur jalan sementara akhir tahun 2023 ini mereka akan turun jabatan.

“Untuk itu, Sebelum berakhirnya Ramadhan Bulan suci penuh pengampunan ini, Saya menghimbau agar Gubernur Arinal dengan gentle mempersiapkan diri dan menyiapkan serangkaian kalimat permohonan maaf yang tulus kepada masyarakat Lampung karena telah gagal mewujudkan cita-cita besar sejak dilantik yaitu Lampung Berjaya,” pungkasnya.

Berita Terkait

Hancur Berkeping Palu Hakim di Hadapan Politik
Cerita Seorang Murid Tentang Mursidnya
Strategi ‘Prabowo Efek’ Jelang Pilgub Lampung 2024
Hari Kartini, Perempuan Masa Kini Tonggak Peradaban Bumi Pertiwi
Mengukir Sejarah, Bunda Eva Turunkan Angka Kemiskinan
Mengawal Pilkada Serentak di Lampung Tahun 2024
Tidak Diragukan, Bunda Eva Layak Dua Periode
Bakti HMI Untuk Indonesia : Refleksi 77 Tahun HMI
Berita ini 36 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 31 Mei 2024 - 20:30 WIB

Hancur Berkeping Palu Hakim di Hadapan Politik

Minggu, 12 Mei 2024 - 20:47 WIB

Cerita Seorang Murid Tentang Mursidnya

Minggu, 12 Mei 2024 - 11:10 WIB

Strategi ‘Prabowo Efek’ Jelang Pilgub Lampung 2024

Minggu, 21 April 2024 - 08:35 WIB

Hari Kartini, Perempuan Masa Kini Tonggak Peradaban Bumi Pertiwi

Sabtu, 20 April 2024 - 20:53 WIB

Mengukir Sejarah, Bunda Eva Turunkan Angka Kemiskinan

Jumat, 12 April 2024 - 20:43 WIB

Mengawal Pilkada Serentak di Lampung Tahun 2024

Minggu, 7 April 2024 - 15:58 WIB

Tidak Diragukan, Bunda Eva Layak Dua Periode

Senin, 5 Februari 2024 - 22:10 WIB

Bakti HMI Untuk Indonesia : Refleksi 77 Tahun HMI

Berita Terbaru

Nadirsyah Bakal calon wakil Bupati Tulang Bawang Barat usai mengikuti fit and propert test di DPD Hanura Lampung. Foto : Wildanhanafi /berandalappung.com

Nasional

Novriwan-Nadirsyah Kandidat Kuat Pilkada Tubaba 2024

Sabtu, 15 Jun 2024 - 16:47 WIB