Di Tengah Pandemi, ‘Jurnalisme Ludah’ ala Pers Kampus Makin Meradang?

Avatar photo

- Jurnalis

Senin, 18 Oktober 2021 - 11:04 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Suasana ruang redaksi UKPM Kronika IAIN Metro Lampung

Suasana ruang redaksi UKPM Kronika IAIN Metro Lampung

GRAFITI.ID — Pandemi Covid-19 mengganggu segenap aktivitas kegiatan masyarakat. Termasuk dinamika pers mahasiswa (persma) di Lampung. Terlebih setelah diberlakukan kuliah daring.

Andre Prasetyo Nugroho, Pemimpin Umum Unit Kegiatan Penerbitan Mahasiswa (UKPM) Teknokra Universitas Lampung, mengaku kesulitan mencari kader sebab kurangnya eksistensi kegiatan mahasiswa selama kuliah daring.

“Mahasiswa kini kurang minat berorganisasi. Salah satu alasannya ada yang ingin lekas lulus. Apalagi adanya dorongan kampus merdeka, yang membuat mahasiswa lebih mengejar akademik dibanding kegiatan non- akademik,” ujarnya pada jurnalis Grafiti.id, Senin (18/10/2021).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pandangan serupa juga disampaikan Muhammad Arif Marzuki, Pemimpin Umum UKPM Kronika Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Metro. Menurutnya, kuliah daring menjadi penghambat Kronika mendapatkan kader baru. Pasalnya, mahasiswa baru tidak bisa melihat dan berpartisipasi langsung dalam kegiatan kemahasiswaan.

“Untuk saat ini kita masih berusaha meningkatkan branding Kronika agar dikenal mahasiswa. Ada beberapa upaya yang dilakukan. Di antaranya membuat inovasi konten baru. Tujuannya menarik minat para mahasiswa untuk bergabung ke Kronika,” terang Arif.

Kendati demikian, kedua aktivis yang bergerak di pers mahasiswa ini, sepakat kegiatan kemahasiswaan masih bisa dijalankan secara daring. Bahkan Andre berpendapat sesungguhnya kegiatan daring jauh lebih fleksibel. Sebab, anggota yang berada di luar Lampung sekalipun masih bisa ikut berpartisipasi.

Baca Juga :  Dana Hibah Pemprov Mengalir ke KORMI Lampung

Selain masalah kaderisasi, kendala berikutnya saat menjalankan aktivitas persma ialah ketika awak redaksi melangsungkan kerja-kerja keredaksian. Wawancara daring dengan narasumber yang cenderung dilakukan di tengah pandemi turut dirasakan menjadi kendala tersendiri.

Dita Ayu Krisanti, misalnya. Pemimpin Redaksi LPM (Lembaga Pers Mahasiswa) Rotasi Universitas Bandar Lampung (UBL) ini, mengakui kesulitan melakukan wawancara daring. Terutama saat narasumber yang dihubungi slow respon. Selain itu, yang tak bisa dipungkiri bahwa wawancara daring memiliki suasana yang berbeda ketimbang wawancara secara langsung. Pada wawancara daring tak jarang terjadi miskomunikasi.

“Ini biasanya terjadi karena apa yang dikomunikasikan antara pewawancara ke narasumber tidak sampai ataupun sebaliknya. Jadi kita mesti menegaskan lagi maksud dan tujuan dari pertanyaan-pertanyaan yang kita ajukan,” terang Dita.

Sementara itu Nizwar, Sekretaris PWI (Persatuan Wartawan Indonesia) Provinsi Lampung, membenarkan salah satu tantangan persma selama pandemi adalah miskomunikasi dengan narasumber.

“Upaya yang bisa dilakukan tetap melakukan wawancara secara langsung dengan taat protokol kesehatan. Ini agar informasi yang diberikan narasumber tidak multitafsir. Wawancara secara langsung juga bisa memberikan kenyamanan pada narasumber,” katanya.

Baca Juga :  Kormi Akui Terima Dana Hibah Pemprov Lampung

Namun demikian Nizwar mengingatkan, agar persma yang berperan sebagai wadah informasi, hiburan dan sosial kontrol di lingkungan kampus dapat terus meningkatkan profesionalitas dan intelektualitasnya, meski pandemi masih berlangsung.

Kondisi persma di Lampung juga mendapatkan kritikan dari Hendri Sihaloho, Ketua AJI (Aliansi Jurnalis Independen) Bandarlampung. Menurutnya, persma di Lampung mengalami degradasi. Setidaknya, hal itu terlihat dari aktivitas dan hasil karya.

“Untuk karya, tidak banyak yang berkualitas. Liputan yang disajikan cenderung mengadopsi jurnalisme ludah, alias tukang catat. Tidak melihat secara kritis antara pernyataan narasumber dengan realitas,” urainya.

Ia menambahkan, agenda persma terkait jurnalisme masih seremonial. Hal-hal elementer, seperti menulis berita, teknik wawancara dan menembus narasumber, serta bagaimana merancang liputan justru kurang maksimal. Kondisi tersebut diperparah dengan rendahnya kemauan belajar para jurnalis mahasiswa. “Para jurnalis kampus kurang berupaya untuk menambah kapasitas diri menjadi jurnalis profesional,” pungkas Hendri. (Mitha)

EDITOR: MITHA SETIANI ASIH

Berita Terkait

Keramat: Semua Bungkam, Ada Apa dengan Kormi?
Dana Hibah Berbuntut Perkara
Kormi Akui Terima Dana Hibah Pemprov Lampung
Dana Hibah Pemprov Mengalir ke KORMI Lampung
‘Panas Dingin’ Jelang Pemilihan Ketua PWI Lampung  
Keuangan Pemkot Bandarlampung Sangat Bergantung Asupan Pusat
Wuih…Lampung Bakal Punya Destinasi Wisata Level Nasional
Molnupiravir, kandidat baru obat COVID-19?
Berita ini 16 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 15 November 2021 - 12:44 WIB

Keramat: Semua Bungkam, Ada Apa dengan Kormi?

Rabu, 27 Oktober 2021 - 13:04 WIB

Dana Hibah Berbuntut Perkara

Sabtu, 23 Oktober 2021 - 11:53 WIB

Kormi Akui Terima Dana Hibah Pemprov Lampung

Kamis, 21 Oktober 2021 - 18:55 WIB

Dana Hibah Pemprov Mengalir ke KORMI Lampung

Selasa, 19 Oktober 2021 - 11:02 WIB

‘Panas Dingin’ Jelang Pemilihan Ketua PWI Lampung  

Senin, 18 Oktober 2021 - 13:43 WIB

Keuangan Pemkot Bandarlampung Sangat Bergantung Asupan Pusat

Senin, 18 Oktober 2021 - 12:25 WIB

Wuih…Lampung Bakal Punya Destinasi Wisata Level Nasional

Senin, 18 Oktober 2021 - 11:04 WIB

Di Tengah Pandemi, ‘Jurnalisme Ludah’ ala Pers Kampus Makin Meradang?

Berita Terbaru

Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Lampung, Lili Mawarti mengawasi kesehatan hewan qurban. Foto : Wildanhanafi/berandalappung.com

Nasional

Pemprov Jamin Kesehatan Hewan Kurban Jelang Idul Adha

Rabu, 12 Jun 2024 - 21:41 WIB

Foto surat radiogram penunjukan Sekda Provinsi Lampung Fahrizal Darminto sebagai Plh Gubernur Lampung/Istimewa

Nasional

Besok Sekda Jabat Sebagai Plh Gubernur Lampung

Rabu, 12 Jun 2024 - 15:38 WIB

Baliho Herman HN bertulisan Calon Gubernur Lampung Pilihan kita. Foto : Wildan hanafi/berandalappung.com

Nasional

NasDem Mulai Panaskan Mesin, Herman Jemput Rekomendasi

Rabu, 12 Jun 2024 - 14:26 WIB

Staf Ahli Bidang Hukum Kemenpora Samsudin. Foto : Ist

Nasional

Alumni Unila, Samsudin Jadi PJ Gubernur Lampung

Selasa, 11 Jun 2024 - 19:36 WIB